Tertawa yang melewati Anda: terapi tawa



Terapi tawa

Tawa tampaknya tidak dimaksudkan dalam tradisi Yoga klasik. Hari ini kita berbicara tentang terapi tawa. "Yoga tawa" mewakili aktivitas yang menggabungkan latihan pernapasan dalam dari Yoga, peregangan dan beberapa latihan permainan dan tawa yang dirangsang untuk tertawa tanpa perlu alasan untuk melakukannya.

Mengapa tertawa tidak jujur? Tawa spontan berlangsung terlalu sedikit, beberapa detik. Kita harus tertawa lebih lama. Dan yang terpenting, menertawakan diafragma dan pusar. Tidak selalu demikian karena terkadang tertawa dengan cara ini tidak sesuai dengan situasi di mana kita menemukan diri kita sendiri. Untuk menikmati manfaat tawa, Anda harus tertawa terbahak-bahak.

Terapi tawa direkomendasikan sebagai anti stres dan anti depresi. Meningkatkan fungsi pernapasan, fungsi perut, harga diri dan hubungan sosial. Ini memperkuat sistem kekebalan tubuh dan melawan arteriosklerosis dan masalah jantung. Oleh karena itu, tertawa terus-menerus melibatkan serangkaian manfaat medis dan sosial, yang sangat diperlukan dalam semua konteks kehidupan sehari-hari.

Berkat yoga tawa, yang sangat sukses di semua bagian dunia, cabang baru psikologi sosial memperoleh kesadaran dan bidang-bidang intervensi baru lahir untuk pencegahan dan perawatan individu dan kelompok sosial, yang mengintervensi kualitas hidup.

Madan Kataria dan terapi tawa

Saat itu bulan Maret 1995 ketika Dr. Madan Kataria, seorang gelotologis dengan pengalaman bertahun-tahun di Bombay, menulis sebuah artikel untuk jurnal medis spesialis, setelah melakukan penelitian tentang manfaat tawa . Tertawa itu baik, Anda tahu, dan tidak ada yang keberatan.

Tetapi Kataria menyadari bahwa sangat sedikit orang yang benar-benar tertawa, jadi dia memutuskan untuk mengatur kelompok tawa dan mulai mempelajari teorinya. Dia menemukan dirinya dengan empat rekan kerja lainnya dan, selama sepuluh hari, mereka saling menceritakan lelucon. Setelah beberapa saat, lelucon, seperti tawa, habis.

Dott. Lagi pula, Kataria sampai pada kesimpulan: jika Anda tertawa untuk tertawa, bahkan berpura-pura melakukannya, tubuh tidak membedakan antara tertawa yang benar dan yang salah . Jadi mulailah mempertimbangkan tawa sebagai latihan . Ini menyatukan lima puluh orang, percobaan dengan beberapa permainan dan catatan bahwa tawa palsu atau diinduksi adalah menular dan segera berubah menjadi rasa tawa yang nyata.

Dott. Kataria juga seorang praktisi Yoga dan pranayama (kontrol pernapasan dan Yoga tahap keempat), jadi dia menikahi tawa dan pernapasan. Dengan demikian ia merasakan manfaat terapi tawa.

Poin mendasar jelas adalah nafas . Paru-paru harus diisi dengan baik. Menurut Kataria, kita sakit karena napas kita sedikit dan buruk. Tawa membantu pernapasan, dengan benar, dengan diafragma . Napas dalam mengkombinasikan serangkaian gerakan dengan lengan terentang dan ke atas.

Kataria menyusun apa yang disebut Klub Tawa, "klub tawa", di mana ia mengajarkan metode sendiri untuk tertawa dan tetap bugar. Siapa pun bisa tertawa, tidak perlu karena suatu alasan. Dalam kelompok kita mulai tertawa sebagai bentuk latihan dan segera tawa itu menjadi kenyataan.

Anda dapat mempelajari lebih lanjut tentang asal-usul, latihan, dan manfaat yoga tawa

Artikel Sebelumnya

Hosting selaras dengan Feng Shui di rumah

Hosting selaras dengan Feng Shui di rumah

Rumah adalah ruang hidup , sarang di mana energi mengalir dari luar berinteraksi dengan kekuatan internal juga dalam komunikasi timbal balik yang konstan. "Menyebarkan" Feng shui di rumah berarti meningkatkan getaran ini, karena Feng shui adalah seperangkat aturan yang dikodifikasikan untuk meningkatkan interaksi antara manusia dan lingkungan di mana ia akan masuk...

Artikel Berikutnya

Pijat refleksi kaki: terapi holistik yang luar biasa

Pijat refleksi kaki: terapi holistik yang luar biasa

Refleksiologi Plantar adalah teknik manual yang sederhana dan efektif yang bertujuan memulihkan dan menjaga kesehatan umum . Ini adalah salah satu dari banyak terapi alternatif, bahkan jika, sejujurnya, banyak terapis yang mempraktikkannya menganggap Plantar Reflexology sebagai terapi komplementer daripada terapi alternatif...